PRESENTASI SEJARAH I ntroducing
8K - views

PRESENTASI SEJARAH I ntroducing

ZAMAN NEOLITHIKUM. Pokok Bahasan. Introducing Zaman Neolithikum. . . 1. Masa Zaman . Neolithikum. . 2. Peninngalan di Zaman Neolithikum. . . 3.

Download Presentation

PRESENTASI SEJARAH I ntroducing




Download Presentation - The PPT/PDF document "PRESENTASI SEJARAH I ntroducing" is the property of its rightful owner. Permission is granted to download and print the materials on this web site for personal, non-commercial use only, and to display it on your personal computer provided you do not modify the materials and that you retain all copyright notices contained in the materials. By downloading content from our website, you accept the terms of this agreement.



Presentation on theme: "PRESENTASI SEJARAH I ntroducing"— Presentation transcript:

Slide1

PRESENTASI SEJARAH

I

ntroducing

ZAMAN NEOLITHIKUM

Slide2

Pokok Bahasan

Introducing Zaman Neolithikum

1

Masa Zaman

Neolithikum

2

Peninngalan di Zaman Neolithikum

3

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Slide3

Masa Zaman Neolithikum

Introducing Zaman Neolithikum

1

Slide4

Kira-kira 2000 tahun SM, telah datang bangsa-bangsa baru yang memiliki kebudayaan lebih maju dan tinggi derajatnya. Mereka dikenal sebagai bangsa Indonesia Purba.

-CIRI-CIRI ZAMAN NEOLITIKUM-

Peralatan sudah dihaluskan dan diberi tangkai.

Alat yang digunakan antara lain kapak persegi dan lonjong.

Pakaian terbuat dari kulit kayu dan kulit binatang.

Perhiasan terbuat dari kulit kerang, terrakota dan batu.

Tempat tinggal menetap (sedenter).

Memiliki kemampuan bercocok tanam. Menganut kepercayaan Animisme dan Dinamisme.

Masa Zaman Neolithikum

Slide5

-CARA HIDUP-

Cara hidup zaman neolithikum membawa perubahan-perubahan besar, karena pada zaman itu manusia mulai hidup berkelompok kemudian menetap dan tinggal bersama dalam kampung. Berarti pembentukan suatu masyarakat yang memerlukan segala peraturan kerja sama. Pembagian kerja memungkinkan perkembangan berbagai macam dan cara penghidupan di dalam ikatan kerjasama itu.

Dapat dikatakan pada zaman neolithikum itu terdapat dasar-dasar pertama untuk penghidupan manusia sebagai manusia, sebagaimana kita dapatkan sekarang.

Masa Zaman Neolithikum

Slide6

Organize with Sections

Jenis Manusia di Zaman Neolitikum

Pendukung kebudayaan ini adalah Homo Sapien dengan ras Mongoloide (mayoritas) dan ras Austromelanosoide (minoritas).

Slide7

2

Peninggalan di Zaman Neolitikum

Introducing Zaman Neolithikum

Slide8

1. Kapak Persegi

Misalnya :

Beliung, Pacul dan Torah untuk

mengerjakan kayu. Ditemukan di

Sumatera, Jawa, bali, Nusa Tenggara, Maluku, Sulawesi dan Kalimantan.

Fungsi:sebagai cangkul/pacul. sebagai alat pahat/alat untuk mengerjakan kayu sebagaimana

lazimnya pahat.

Bahan untuk membuat kapak disamping dibuat dari batu api/chalcedon yang hanya dipergunakan sebagai alat upacara keagamaan, azimat atau tanda kebesaran.

Peninggalan di Zaman Neolithikum

Slide9

2. Kapak Bahu

Kapak Bahu, sama seperti kapak persegi, hanya di bagian yang diikatkan pada tangkainya diberi leher. Hanya di temukan di Minahasa.3. Kapak Lonjong

Kapak Lonjong banyak ditemukan di Irian, Seram, Gorong,

Tanimbar, Leti, Minahasa dan Serawak

.

Fungsi : sebagai cangkul/pacul.

Peninggalan di Zaman Neolithikum

Slide10

Alur Penyebaran Kebudayaan Neolitikum di Indonesia

Zaman Neolithikum

Slide11

4. Gerabah dari tanah liat

Gerabah dari tanah liat, ditemukan di pantai selatan Pulau Jawa (antara Yogyakarta-Pacitan), Kaliumpang (Sulawesi), Melolo (Sumba). Gerabah memegang peranan penting sebagai wadah atau tempat yang digunakan untuk keperluan sehari-hari maupun u

Peninngalan Lainnya

Slide12

5.

Perhiasan (gelang dan kalung dari batu indah) Jenis perhiasan ini banyak di temukan di wilayah jawa terutama gelang-gelang dari batu indah dalam jumlah besar walaupun banyak juga yang belum selesai pembuatannya. Bahan utama untuk membuat benda ini di bor dengan gurdi kayu dan sebagai alat abrasi (pengikis) menggunakan pasir. Selain gelang ditemukan juga alat-alat perhisasan lainnya seperti kalung yang dibuat dari batu indah pula. Untuk kalung ini dipergunakan juga batu-batu yang dicat atau batu-batu akik

.

Peninngalan Lainnya

Slide13

6. Pakaian dari kulit kayu

Pada zaman ini mereka telah dapat membuat pakaiannya dari kulit kayu yang sederhana yang telah di perhalus. Pekerjaan membuat pakaian ini merupakan pekerjaan kaum perempuan. Pekerjaan tersebut disertai pula berbagai larangan atau pantangan yang harus di taati. Sebagai contoh di Kalimantan dan Sulawesi Selatan dan beberapa tempat lainnya ditemukan alat pemukul kulit kayu. Hal ini menunjukkan bahwa orang-orang zaman neolithikum sudah berpakaian.

Peninggalan Lainnya

Slide14

7. Tembikar (Periuk belanga)

Bekas-bekas yang pertama ditemukan tentang adanya barang-barang tembikar atau periuk belanga terdapat di lapisan teratas dari bukit-bukit kerang di Sumatra, tetapi yang ditemukan hanya berupa pecahan-pecahan yang sangat kecil. Walaupun bentuknya hanya berupa pecahan-pecahan kecil tetapi sudah dihiasi gambar-gambar.

Di Melolo, Sumba banyak ditemukan periuk belanga yang ternyata berisi tulang belulang manusia.

Peninggalan Lainnya

Slide15

3

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Introducing Zaman Neolithikum

Slide16

♣ Religi (Kepercayaan)

Pada masa ini kepercayaan masyarakat semakin bertambah, bahkan masyarakat juga mempunyai konsep tentang apa yang terjadi dengan seseorang yang telah meninggal yaitu penghormatan dan pemujaan kepada roh nenek moyang sebagai suatu kepercayaan yang disebut dengan Animisme. Serta kepercayaan bahwa benda-benda disekitar kita memiliki jiwa atau kekuatan yang disebut dengan Dinamisme.

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Slide17

♣ Ekonomi

Dengan dikenalnya sistem bercocok tanam, maka ada banyak waktu yang terluang yaitu waktu antara musim tanam hingga datangnya musim panen. Pada saat itulah mereka mulai mengembangkan perekonomian mereka dengan mengenal sistem barter, dimana terjadi pertukaran barang dalam rangka memenuhi kebutuhan hidup mereka. Sistem barter merupakan langkah awal bagi munculnya sistem perdagangan/ sistem ekonomi dalam masyarakat. Untuk memperlancar diperlukan suatu tempat khusus bagi pertemuan antara pedagang dan pembeli yang pada perkembangannya disebut dengan pasar. Melalui pasar masyarakat dapat memenuhi sebuah kebutuhan hidupnya.

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Slide18

♣ Adat Istiadat

Peninggalan kebudayaan manusia pada masa bercocok tanam semakin banyak dan beragam, kebudayaan semakin berkembang pesat, manusia telah dapat mengembangkan dirinya untuk menciptakan kebudayaan yang lebih baik dibandingkan dengan masa-masa sebelumnya, pada masa Neolithikum budaya manusia telah maju dengan pesat. Berbagai macam pengetahuan telah dikuasai, misalnya pengetahuan tentang perbintangan, pranatamangsa (cara menentukan musim berdasarkan perbintangan atau tanda-tanda lainnya), pelayaran, kalender (menentukan hari baik atau buruk)

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Slide19

♣ Kesenian

Banyak unsur-unsur kebudayaan Neolithikum yang masih hidup hingga sekarang. Salah satunya adalah kesenian seperti pertenunan dengan menggunakan tenun gendong. Unsur-unsur lainnya yang dapat disebutkan dan masih hidup hingga sekarang misalnya gamelan dan wayang.

Kebudayaan di Zaman Neolithikum

Slide20

Kesenian

Tenun Gendong

Gamelan

Wayang

Slide21

Alur Penyebaran Kebudayaan Neolitikum di Indonesia

Slide22

Tenun Gendong

Slide23

Gamelan

Slide24

Wayang